Pemerintah Pertanyakan Data Pasien COVID-19 Versi Gubernur Banten

Posted on


Jakarta, IDN Times – Gubernur Banten Wahidin Halim mengumumkan empat warga Banten positif terjangkit virus corona tipe baru, COVID-19. Pernyataan mantan Wali Kota Tangerang dua periode itu disampaikan melalui video yang diunggah lewat akun Facebook resmi miliknya, Kamis (12/3) sore.

Menanggapi pernyataan itu, Juru Bicara Penanganan Virus Corona atau COVID-19, Achmad Yurianto, mengatakan bahwa pemerintah tidak pernah menyampaikan identitas pasien positif virus corona kepada otoritas pemerintahan.

1. Yuri pertanyakan data yang dimiliki Gubernur Banten

Pemerintah Pertanyakan Data Pasien COVID-19 Versi Gubernur BantenJuru bicara penanganan virus corona atau COVID-19, Achmad Yurianto, di Kantor Presiden, Jakarta Pusat, Senin 9 Maret 2020 (IDN Times/Teatrika Handiko Putri)

Heran dengan pernyataan Wahidin, Yuri pun mempertanyakan data yang dimiliki oleh Gubernur Banten itu. Sebab, pemerintah pusat tak pernah memberikan identitas pasien positif virus corona.

“Saya tidak dengar, Gubernur Banten dapat dari mana meriksanya itu? Karena kita tidak pernah menyampaikan data ini kepada gubernur,” ujar Yuri di Kantor Presiden, Jakarta Pusat, Kamis (12/3).

Baca Juga: Gubernur Banten Umumkan Dua Warganya Positif Virus Corona

2. Pemerintah pusat hanya memberikan data pada dinas kesehatan

Lanjutkan membaca artikel di bawah

Editor’s picks

Pemerintah Pertanyakan Data Pasien COVID-19 Versi Gubernur BantenJuru bicara penanganan virus corona atau COVID-19, Achmad Yurianto, memberikan keterangan pers di Kantor Presiden, Jakarta Pusat, Jumat 6 Maret 2020 (IDN Times/Teatrika Handiko Putri)

Yuri menyampaikan, jika memang pemerintah menyampaikan informasi mengenai pasien positif virus corona, maka informasi tersebut akan diberikan kepada dinas kesehatan, bukan pemerintah daerah. Ia pun mengandaikan bahwa bisa saja pasien tersebut warga Jakarta tapi hanya mondar-mandir ke Tangerang saja.

“Bisa saja, misalnya pasiennya ada di Jakarta tetapi ternyata dia warga Tangerang. Kan masuk Banten itu, setiap hari mondar mandir ke sini dan keluarganya di sana. Artinya bisa saja seperti itu,” jelasnya.

3. Yuri sebut bisa saja pemda mendapatkan data sendiri

Pemerintah Pertanyakan Data Pasien COVID-19 Versi Gubernur BantenJuru bicara penanganan virus corona atau COVID-19, Achmad Yurianto, memberikan keterangan pers di Kantor Presiden, Jakarta Pusat, Jumat 6 Maret 2020 (IDN Times/Teatrika Handiko Putri)

Menurut dia, pemerintah pusat tidak pernah memberikan data kepada pemerintah daerah, kecuali mereka mendapatkan data itu sendiri.

“Tetapi kita tidak pernah memberikan pada otoritas pemerintahan. Saya tidak tahu kalau beliau mendapat data sendiri terserah,” ucap Yuri.

Baca Juga: [BREAKING] Warga Banten Terjangkit Virus Corona Bertambah Jadi 4 Orang

https://www.youtube.com/embed/pLSYj_x0Izw





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *